Khamis, 14 Ogos 2014

selingkar kesah - 2.

setelah melewati jalan little india, aku berhenti di simpang yang terdapat papan tanda; klinik pergigian kelang. agak gelap, karang payah pulak daud nak nampak. aku ke hadapan beberapa meter berhampiran sebuah bus stand, macam mana aku tak perasan ada bus stand tu. sempatlah aku berehat sekejap dengan membetulkan pinggang aku yang ramping dan leher aku yang jinjang dari kelenguhan yang telah menghampiri tahap agak tenat. aku memusingkan badan aku beberapa kali ke kiri dan kanan. kruuk... kraaak... bunyinya yang mendatangkan sedikit keselesaan pada tulang temulang aku. sementara itu anak-anak aku macam biasa dengan uminya bercerita itu ini dan macam-macam perkara yang disoal oleh anak aku tentang pembedahan kecil yang isteri aku jalani.

lebih kurang lima belas minit menunggu, akhirnya daud, suami adik ipar aku sampai dengan kapcainya dan aku pun ikut dari belakang, berhenti di satu bulatan dan belok ke kiri melalui satu pasar malam dan berhenti di lampu isyarat sebelum membelok ke kiri lagi sekali iaitu jalan atau lorong yang menuju ke rumah yang disewa oleh daud dan rukiah. bila sampai saja terus kedengaran suara yang dirindui, suara ali dan aisyah tapi aku tak terus turun sebaliknya bersandar dulu melepaskan letih disamping menarik nafas lega kerana sampai jugak ke rumah itu buat kali kedua. kepala masih lagi ada rasa pening dan berdenyut-denyut, badan pulak rasa lenguh, mungkin dah banyak angin yg masuk dalam badan aku agaknya.

lebih kurang lima minit aku merehatkan badan, aku masuk ke dalam rumah setelah anak aku sibuk nak keluarkan beg dan kerusi lipat yg isteri aku nak duduk berehat nanti. di dalam rumah, aku bersalam dengan mak mertua aku dan duduk bersandar pada dinding rumah itu. aku rasa amat letih dan pening makin menjadi, rasa seram sejuk pun ada macam nak demam saja. tapi aku terpaksa juga melayan aisyah yang nak bermanja, nak duduk atas riba, rindukan aku lah tu agaknya. termasuklah ali yang nak bercerita dan bergurau dengan aku. aku layan setakat yang aku mampu sambil duduk. isteri aku dan mak mertua aku bertanya nak makan ke, tapi aku geleng kepala, bukan tak lapar tapi aku tak ada selera sebab kepala pening dan badan pun rasa tak sedap. akhirnya aku berbaring saja tepi dinding itu setelah anak aku menghulurkan sebiji bantal buat alas kepala aku yg berdenyut, tak tahu aku bila aku terlelap dan tak sedar apa dah lepas tu.

lebih kurang pukul 4 aku tersedar dan jam kat dinding rumah pun menunjukkan pukul 4 pagi. aku duduk bersandar dan kelihatan anak-nak aku tidur disekeliling aku, sementara itu isteri aku lena di atas sofa panjang. kesihan aku melihatnya menahan sakit tadi. kini biarlah dia berehat dulu. aku bangun dan mengambil tuala lalu masuk ke bilik air untuk mandi dan menyegarkan badan aku. lagi pun aku belum solat lagi. sementara itu mak mertua aku dah pun bangun dan sibuk di dapur, masak air, panaskan kuah dan lauk semalam, kemas pinggan mangkuk dan yang sewaktu dengannya. selesai solat dan apa-apa yang patut aku lakukan, aku ke dapur kerana perut dah mula bergelora dan berkeroncong. hampir habis semuanya aku bedal. macam buaya pulak aku ni, nak main bedal-bedal. buisap* betullah!!!

diringkaskan cerita, isteri aku meminta aku balik pada hari selasa sajalah kerana aku pun belum cukup rehat lagi dan ia pun belum cukup kuat lagi, masih terasa sakit di tempat jahitan itu. aku dah pun menalefon ke sk kemayan, seperti biasa azlin yang menjawab, aku kata aku mc hari ini dan berada di kelang menghantar isteri aku ke sana. esok baru aku datang sekolah. seperti biasa juga azlin tak banyak cakap, hanya 'ya' sahaja dari nya. aku berbincang lagi dengan isteri aku, keputusannya aku akan balik juga pada hari ini sebab anak-anak aku nak balik ke asrama pasal dah janji dengan warden dia orang, tak mahulah aku nanti anak aku dikata mungkir janji. lagi pun siti nur amni nak periksa pmr pada minggu depan. itu yg lebih penting bagi aku. puas jugaklah aku nak pujuk isteri aku tu, tapi alhamdulillah ia dapat menerima keputusan aku itu. sementara menunggu makan tengahari dan nak balik ke bera, aku berehat sambil melayan telatah anak-anak aku khususnya ali dan aisyah yang aku tinggalkan nanti.

* ini catatan lama pada tahun 2011 yang lalu. bermakna dah hampir tiga tahun ia terperap sebagai draf. ia juga merupakan sambungan kepada catatan ini... http://mohandin.blogspot.com/2011/10/selingkar-kisah.html iaitu kisah aku ke kelang untuk menghantar isteri aku ke sana. bacalah sendiri ya. walaupun dah baca dulu tapi itu pada tahun 2011. tak sama dia punya 'feel' kan. 

sambungannya memang panjang. balik tu aku ikut seremban, kuala pilah, batu kikir dan terus ke kemayan dan triang. aku turunkan anak aku empat orang kat rumah dan terus ke sekolah agama guai. balik dari sekolah tu dah pukul lapan malam. itu yang aku terserempak dengan ular sawa melintas kat depan aku tu. sampai kat rumah dah hampir pukul sepuluh. ambil siti nur akmal dan hantar pulak ke asrama di smk seri bera. aku sampai kat rumah semula hampir pukul sebelas.

begitulah selingkar kisah, kesah aku dan keluarga aku. betapa tanggungjawab sebagai seorang suami dan bapa bukanlah mudah. tapi ia perlukan pengorbanan yang tidak berbelah bagi samada suka atau rela, sukar atau payah ia adalah amanah yang perlu dilaksanakan oleh seorang yang bergelar lelaki. dengan tersiar sambungan kesah ini, maka berkurangan lah senarai draf yang sedang menunggu giliran untuk aku siar atau paparkan. tapi terdapat satu catatan yang aku mungkin tak akan siarkan kerana ia bersifat terlalu peribadi.  ia hanya untuk aku dan dia saja. aku pernah hantar email catatan ini pada dia dulu-dulu. harap ia telah lupa. hahaha..

ok lah... macam biasa jumpa lagi di lain cacatan yang lebih mendebarkan jiwa dan lebih memberi manfaat kepada sesiapa yang membaca. sekian terima kasih....wassalam...daaa...

* catatan ini tak ada gambar hiasan... 
* may be next week ada kot... hahah...


Tiada ulasan:

Catat Komen